Ali Imam Faryadi Dirut Perumda Tirta Patriot Bekasi Jadi Pembicara Dalam Diskusi

Senin | 18 September 2023 | 19:39:34 WIB
Kejaksaan Agung RI

FOTO : ISTIMEWA/MEDIAKOTA

MEDIAKOTA.COM,-Ali Imam Faryadi Dirut Perumda Tirta Patriot Bekasi Jadi Pembicara Dalam Diskusi

Bekasi, Mediakota.com,_ Forum Komunikasi Intelektual Muda mengadakan kegiatan diskusi dengan tema "Tercemarnya Limbah Kali Bekasi Ancaman Terhadap Kota Bekasi, Siapa Yang Bertanggungjawab?" yang diadakan di Hutan Bambu Kota Bekasi pada hari Sabtu, 9 September 2023 secara Hybrid.

Ali Imam Faryadi sebagai Dirut Perumda Tirta Patriot menjelaskan bahwa Masalah limbah itu hulu dan hilir, kita sebenarnya korban. Tapi kemudian penyelesaian terkait dengan air baku tadi sudah saya sampaikan solusinya adalah kita pindah air bakunya dari Kali Bekasi ke Kalimalang. Ini Alhamdulillah progresnya berjalan dapat lampu hijau. Makanya kemudian hasil rapat terakhir dengan Pak Sekda, kita akan launching perencanaan relokasi inti Insya Allah kalau tidak ada halangan kita hari Senin tanggal 18. Minimal kita gaungkan agar ini memberikan kepastian kepada pelanggan kita terutama di wilayah utara. Kalau bahasanya masalah ini muncul lagi memang ada solusi?. Makanya tanggal 18 itu saya sampaikan kami akan menyampaikan kepada masyarakat terutama pelanggan kita sudah ada kita solusinya yaitu permanen.

Dengan kita pindah air bakunya ke Kalimalang, saya pastikan bahwa kita tidak ada lagi persoalan seperti sekarang ini. Limbah sebetulnya jalan terus, kita ada labnya ketahuan disitu. Diduga limbah dari Kabupaten Bogor melalui Kali Cileungsi, karena dititik Kali 0 Bekasi ketika kekanan Kali Cikeas dan kekiri Kali Cileungsi. Itu dititik 0 Kali Bekasi, Kali Cikeas itu masih coklat masih bagus, Kali yang hitam Kali Cileungsi.
Kalau ada limbah treatmentnya sudah ada kesepakatan dengan PJ ke-2 selaku operator buka tutup pintu air. Kalau limbah misalnya kita minta Kalimalang masuk 2 kubik dan disini 2 kubik dicampur. Kalau dicampur paling tidak limbahnya tereduksi walaupun tidak 100% minimal kita masih bisa mengolah. Walaupun sebenarnya lab hampir per 1 jam uji lab perkembangan kadar limbah. Sepanjang itu masih memenuhi standard limbah Kementerian PUPR air bersih kita olah terus tapi tidak maksimal. Biasanya kita memproduksi nornalnya 560 LPS ini paling 400 LPS,Makanya tidak penuh. Minimal pelanggan masih dapat walaupun kecil.

Kalau Kota Bekasi sementara treatmentnya itu, mungkin Kabupaten Bekasi yang kekeringan. Sudah keluar SK Bupati, kalau Kota Bekasi belum artinya masih terantisipasi. SK Bupati Bekasi terkait masalah bencana kekeringan. Pemda punya dana cadangan untuk dipakai tanggap darurat. Kami terkait kebutuhan air baku kami sudah maksimal menciptakan konsep resolusi tadi. Ini butuh pembiayaan tidak kecil, kembali kepada Pemda. Kita hanya operator," tutupnya Ali Imam.

( Bronson )